Republic Noodlenesia

Kalau ada makanan yang paling saya gemari di jagad perkulineran, mungkin salah satunya adalah mie. Track record saya menggemari varian mie telah berawal sejak saya kecil. Saat itu saya paling suka dengan jajanan Anak Mas, Krip-Krip, dan Mamee, sejenis noodle snack yang sesuai dengan namanya berupa mie yang didesain tidak terlalu keras agar bisa dimakan mentah-mentah kemudian ditaburi bumbu. Jajanan ini begitu saya gemari sehingga kadang saya sering banget terlihat dimana-mana membawa kemasan Anak Mas dan konco-konconya tersebut.

Anak-mas

Anak Mas

Namun kadang jajanan tersebut kurang memenuhi hasrat saya mengunyah–bagaimana tidak, jajanan anak mas dan konco-konconya tersebut porsinya cuman seupil, dan bisa saya habiskan dalam sekejap. Akhirnya, saya mulai tergoda untuk makan mie instant mentah yang jauh lebih banyak isinya!

Dsc_0825

Dan perbuatan nista ini bahkan masih saya lakukan hingga sekarang! 😀

Tapi saya tidak selalu menikmati mie instant dengan dimakan mentah-mentah, terutama karena mie-nya lebih keras, dan bumbunya lebih asin. Saya juga gemar memakan mie instant tersebut dengan cara yang normal, yaitu dengan dimasak dahulu. Biasanya saya paling hobi nyoba-nyobain berbagai varian mie instant yang ada di supermarket kemudian memasaknya dirumah. Hal ini masih berlangsung sampai sekarang, walaupun saya mulai menguranginya setelah mulai mendengar berbagai kabar miring tentang dampak terlalu banyak mengkonsumsi mie instant bagi kesehatan.

Tapi toh, Indomie rebus tetap menjadi favorit saja di warung burjo (istilah populer di Jogja) ketika saya kuliah dulu ataupun di warkop (istilah di Jakarta) saat makan siang di sela-sela jam kantor, tidak peduli sedang bokek atau banyak duit. 😀

X2_2141f00

Indomie rebus telor a la burjo aka warkop

Bahkan mie menjadi favorit saya ketika sedang bepergian dengan kereta. Pop Mie yang dijajakan pedagang asongan menjadi teman yang hangat di tengah perjalanan daripada suntuk dan lapar. Kalaupun tidak ada yang jualan Pop Mie pun (karena sedang naik kereta eksekutif yang bebas pedangang asongan), saya juga rela memesan Indomie rebus di restorasi.

Dsc_0814

Pop Mie!

Dsc_0218

Indomie rebus, suatu hari di atas kereta api eksekutif dalam perjalanan ke Jogja. (Kalau di kereta bisnis, mangkoknya tidak ditutup plastik seperti pada gambar.)

Tentu saja, saya tidak melulu hobi makan mie instant. Saya juga menggemari varian-varian mie yang lain seperti Mie Yamin, sejenis Mie Ayam dengan kuah dipisah.

Dsc_0312

Mie Yamin a la Cwie Mie Malang

Mie Baso (ini juga salah satu favorit saya di mana saja. Saya pernah waktu jaman kuliah dulu sempet beberapa hari berturut-turut setiap hari makan mie baso. Mulai dari baso a ala tukang jualan keliling, mie baso deket rumah, juga baso Pak Narto atau Pak Bawor yang populer di Jogja.)

Dsc_0321

Mie Baso a la Es Teler 77

Mie Hot Plate, sesuai dengan namanya adalah mie yang disajikan panas-panas dalam sebuah hot plate. Enak deh.

Dsc_0410
Dsc_0923

Mie Hot Plate ala Szechuan foodcourt Plasa Semanggi & Mie Hot Plate Sapi Lada Hitam Kedai Kita Bogor

Ifumie, sejenis mie kering yang disiram dengan kuah kental panas, sehingga mie yang tadinya kering jadi empuk. Enak sih. cuman agak mahal.

Dsc_0313

Ifumie a la Solaria

Lomie, sejenis mie dengan kuah yang amat kental seperti ingus bercita rasa sea food. Saya baru nyoba sekali sih pas main ke Bandung. Menarik. Enak kok. Cobain deh.

Dsc_0274

Lomie lapangan Gasibu, Bandung

Mie Ramen. Hmm. Beberapa teman saya suka sekali dengan Mie Ramen. Terutama mereka yang Japholic alias suka dengan hal-hal yang berbau Jepang. Tapi entah kenapa saya kurang begitu suka. Terlalu banjir kuahnya menurut saya. Biasanya kan Mie Ramen dihidangkan dalam sebuah mangkok besar dalam kuah yang melimpah (tapi mie-nya cuman dikit). Jadi inget, sewaktu saya nyobain Mie Ramen 38 kan ada level kepedasannya tuh. Nilainya antara 1-10. Dan saya milih level 1. Dan….masih kepedesan! Cemen yah.. -_-“

Dsc_0010

Mie Ramen 38 Citos

Ngomong-ngomong mie dengan porsi besar, saya tergila-gila dengan Mie Tarik Leiker. Porsinya bener-bener gila. Mienya buatan sendiri, dan kita bisa ngeliat proses pembuatan mienya di gerainya, dan mienya dibuat dengan ukuran gede-gede. Saya sarankan, jangan kesini kalau hanya sekedar ingin nyari snack diantara waktu makan. Bisa-bisa malah mubazir. Biasanya sih saya suka pesen yang Tom Yam.

Dsc_0573

Mie Tarik Leiker Tempura kalo gak salah.

Mie Koclok. Naah, ini menarik. Mie Koclok adalah mie khas dari daerah Cirebon. Disajikan dengan kuah seperti bubur santan kental. Mungkin agak sedikit neg, tapi lumayan buat temen penghangat badan di malam kelam. Cobain deh kalau lagi main ke Cirebon.

Dsc_0071
Dsc_0073

Mie Koclok

Oiya, beberapa waktu yang lalu saya pulang kampung dan menemukan Rumah Makan Mie Pelangi. Sebenernya sih penyajiannya seperti Mie Ayam Yamin biasa, tapi bahan mienya dibuat dengan campuran sayur-sayuran seperti bayam, wortel, sawi, dan lain-lain sehingga menghasilkan mie berwarna warni. Honestly, rasanya sedikit aneh sih. Tapi pastinya mie ini lebih sehat. Berikut gambarnya:

Dsc_0515

Mie Pelangi yang saya temukan di kampung saya di Lasem, Rembang. Pastinya ada di kota lain, tapi saya belum pernah nyoba. 😀

Bakmi Jawa. Inilah varian bakmi yang khas dari Jogja. Dimasak di atas anglo dengan api arang. Biasanya digunakan campuran telor bebek didalamnya. Biasanya saya lebih suka bakmi gorengnya, dan cenderung kurang suka dengan bakmie rebus nyemek (mie-nya direbus sampai lembek). Di Jogja, ada beberapa nama terkenal untuk urusan Bakmi Jawa, seperti Bakmi Pak Pele atau Bakmi Kadin. Tapi yang jelas Bakmi Jawa bisa dengan mudah ditemui di seantero Jogja, dengan rasa yang memuaskan. Yang jelas, citarasanya khas, apalagi bila ditambah dengan nyeplus cabe rawit. Wuaahh..saat nulis kalimat ini saya aja sampai ngiler. Dan hingga saya hijrah ke Jakarta pun, saya masih sering hunting bakmi Jawa..

Dsc_0050

Penampakan Bakmi Jawa Jape Methe Pasarminggu, Jakarta Selatan.

Terus.. apa lagi ya? Masih ada lagi sih mie unik yang pernah saya coba, yaitu Mie Ongklok. Tapi saya nggak sempet ambil fotonya. Mie Ongklok ini khas dari Wonosobo. Bentuknya mirip lomie kali ya, dengan kuah yang kental juga. Tapi saya agak-agak lupa rasanya.

Pendek kata, saya cinta sekali dengan mie. Oiya, di kantor saya juga kadang suka beli Indomie rebus buatan Aa’ Sadeli di lantai dua. Rasanya khas, nggak seperti Indomie rebus di warkop atau burjo. Rupanya dia menggunakan kuah yang dibuat sendiri dengan menggunakan kaldu. Mie yang komplit oleh si Aa’ dimasak bersama tahu, telor, dan baso. Berikut penampakannya:

Dsc_0944

Indomie si Aa’

Yasudahlah. Sekian saja cerita-cerita tentang mie. Saya harus kembali bekerja. Oiya, tadi siang saya makan siang dengan mie juga. Ada boss yang ulang tahun, dan satu lantai dibeliin makan siang semua. Lumayan. Makan siang gratisan.. 😀

Dsc_0959
Dsc_0963

Gratisaaaaannn

Advertisements

4 comments

  1. ceugil · · Reply

    Cobain deh Mie Lidi dari Aceh, Mie Kepiting Medan, sama Mie Goreng Makassar

  2. Anjas Fanikovsky · · Reply

    waw, terimakasih buat masukannya.. nanti deh saya cobain kalau udah nemu.. 😀

  3. awalia · · Reply

    Lasem itu kota saya 😀
    tp sya belum sempt makan mie pelangi sepertinya sudah tidak ada.he

    1. Mungkin kurang begitu laku ya. Saya juga udah lama nggak pulang ke Lasem, jadi ndak ngecek lagi. Salam. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: